Bermain dan bermain

Hujan lebat semalam membuat saya teringat kejadian waktu saya masih duduk di bangku SD dulu, masa dimana tiada hari tanpa bermain, bercanda,bergurau dan bercanda lagi.hehe..Oh iya saya inget sekali suatu ketika saya bermain di sungai tanpa sepengetahuan ibu, tapi akhirnya ketahuan juga dan dimarahi. Saat itu ibu adalah orang yang paling galak sedunia diikuti, bapak, dan kemudian kakek. (bener-bener ga berani deeh.red)

Sepulangnya dari sekolah saya langsung ganti baju dan makan (kalo ndak makan biasa nya di damprat.hehe.dasar ibu yang galak.red) trus pura-pura tidur siang paling lama 30 menit. ( poko e mata merem aza udah katagori tidur lho.hehe.red). Jam dinding sudah menunjukan pukul 13.30 dan itulah saat nya bermain, sebelumnya saya sudah janji dengan teman-teman di sekolah pada pukul 14.00 kita berkumpul disalah satu rumah temen yang dekat dengan sungai. Tentunya sudah tahu kan, mengapa di cari rumahnya dekat sungai? Iya betul 100 buat saya. Kita mau mandi di sungai..asiiikkk bukan. (dulu sungai bersih ndak seperti sekarang kotor. red).

Sepanjang perjalanan menuju sungai kita bercanda tidak ada habis-habis nya, dan bahan yang paling asyik di buat bercanda adalah saling menjodoh-jodohkan satu dengan yang lain .haha..waktu itu kan kita masih monyet, jadi kalo cinta disebut cinta monyet..hehe.

Kemudian sampai lah kita di sungai, duh..air nya yang jernih terus di tepi sebelah barat ada tebing yang ditumbuhi pohon kayu lumayan gede, wah pas banget deh buat lompat bergaya tarzan..auwooo.. jadi pengen cepat-cepat nyemplung.hehe.byurr..byurr..semua nya udah melompat, ada yang nyelam, terus juga ada yang salto dari tebing kemudian..byurr…hahaha. Kalo saya paling main lama-lamaan nyelam di dalam air. Belum puas sampai disitu, kemudian permainan dilanjutkan dengan perang-perangan lumpur..wuss..plok..haha..badan dari kepala ampe kaki isinya lumpur semua..tapi tenang saja,kan ada air yang banyak..so kita main sampai puas..tapi ga enak nya kalo telinga kemasukan air.blebek..blebek deh..

Lagi asik-asik nya maen eh..ada yang datang. Kakek teman saya yang rumah nya deket sungai, menyuruh kita yang asik bermain untuk berhenti (mungkin takut kalo kita sakit yah.red), nadanya nya sih ga marah..cuman agak takut juga sih. Ndak terasa 2 jam kita main..hehe. trus pulang kerumah waktu itu sudah sore.

Sampai dirumah ditanya oleh ibu, kemana saya maen seharian tadi. Saya bilang bermain dekat sungai tapi tidak mandi.hehe (kalo pelajaran boong bisa dapet 90 ney.Red). Hari itu pun berlalu dengan menyenangkan, puas rasanya dapat bermain di sungai. Terus dalam pikiran saya, kayaknya asyik kalo besok main lagi.hehe..

Keesokan harinya disekolah pun ramai membicarakan tentang main di sungai kemarin dan pulang sekolah kita berencana mau main lagi. Sesampai ny dirumah setelah pulang sekolah, ternyata harapan itu sirna, ibu sudah tahu kalo kemarin itu saya main sama temen-temen di sungai..yahh..Kena damprat deh..Diomelin ampe kuping mau copot..saya tanya ibu tahu dari mana?, tapi ibu ga mau bilang..kesel juga sih, akhirnya ga jadi maen disungai. Setelah sekian lama kemudian saya tanya ibu tahu dari mana kalo saat itu saya main di sungai, eh ternyata ibu tahu dari kakek temen saya. Ibu bertemu di jalan dan sempet ngobrol, dan di ceritain kalo saya sering maiu disungai ma cucu nya..hehe..Dasar kakek peghianat..haha.

Itulah sepenggal kenangan yang ternyata masih membekas dalam benak saya, dan kembali mengingatkan tentang diri saya yang paling jago urusan boong-boongan.hehe.

 

 

 

Advertisements

Posted on 16 January 2008, in Pribadi. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: